History Perang Bangsa Spanyol

Spanyol adalah Negara di bagian Eropa Barat ini mempunyai sejarah yang sangat panjang. Ada banyak sejarah peperangan di Spanyol mulai dari perang salib pada abad pertengahan sampai dengan perang saudara pada tahun 1939an. Perang Salib adalah perang yang panjang dan lama, mulai dari perang salib kesatu sampai dengan perang salib keenam. Asal muasal perang salib adalah dari perkembangan Eropa Barat pada Abad Pertengahan. Kala itu Kekaisaran Byzantium baru saja dikalahkan oleh serangan umat muslim dari Turki. Hal membuat para ksatria dari Portugal, Reconquista dan Spanyol bertempur melawan pasukan Islam yang menaklukan Semenanjung Siberia selama dua abad.

 

Perang Salib 

Spanyol Perang Salib

Dalam beberapa abad yang lalu yakni mulai abad ke-11 sampai dengan abad ke-13, Spanyol ikut andil membantu Eropa dalam perang salib melawan umat muslim. Selain sebagai alasan agama, Perang Salib juga digunakan sebagai sarana untuk meningkatkan ekonomi dan politik pada kala itu.

Perang Salib yang pertama ini disebabkan oleh permintaan Kaisar Alexius kepada Paus Urbanus agar menahan laju serangan tentara Muslim menuju wilayah tersebut. Hal ini mungkin disebabkan oleh dendam Kaisar Byzantium yang pernah dikalahkan tentara Sulthan Alp Arselan yang hanya berkuatan 15.000 pasukan menang melawan 40.000 pasukan Kaisar Byzantium.

Perang salib pertama terjadi pada 27 November 1095 yang terjadi selama seratus tahun lamanya. Perang itu terjadi ketika para pangeran Kristen dari Iberia sedang berjuang untuk keluar dari pegunungan Asturia dan Galicia di wilayah Navarre dan Bosque. Para ahli sejarah Spanyol menyebutkan bahwa umat Kristen pada kala itu menganggap bahwa kematian di medan tempur akan mempertahankan jiwa ke-Kristen-an mereka.

Perang salib kedua terjadi karena jatuhnya County Edessa yang menyebabkan umat Kristen marah. Perang ini terjadi di daerah Syria untuk memasuki wilayah Damaskus. Perang melawan umat Islam yang dipimpin oleh Sultan Shalahuddin Al-Ayyubi ini juga terjadi di beberapa tempat seperti Yerusalem. Pada saat itu Yerusalem berhasil dikuasai oleh umat muslim dan hanya tinggal Tirus yang masih belum bisa Salahuddin taklukan.

Dengan jatuhnya Yerusalem ke tangan umat Islam, maka tentara salib pun mulai menyusun rencana untuk menyerang balik. Perang Salib ketiga ini dipimpin oleh nama-nama besar seperti Richard The Lion Heart dari Inggris, Philip Augustus dari Perancis dan Frederick Barbarossa dari Jerman. Meski perang ini tidak berakhir baik untuk pasukan Kristen, tapi perang ini melahirkan sebuah perjanjian untuk umat Kristen agar bisa berziarah ke Baitul Maqdis tanpa ada gangguan

Perang ini dimulai dari serangan umat Islam ke Mesir lalu perebutan kembali Palestina hingga sampainya mereka di Spanyol. Ketika umat Islam sampai di Spanyol mereka tidak memenangkan pertempuran hingga membuat mereka mundur dari Spanyol.

Perang Saudara

Spanyol Perang Saudara

Pada tanggal 17 Juli 1936 sampai dengan 1 April 1939 di Spanyol sempat terjadi konflik antara kaum nasionalis dan kaum loyalis. Kaum Nasionalis kala itu dipimpin oleh Jenderal Fransisco Franco sedangkan kaum loyalis dipimpin oleh Presiden Manuel Azana dari Republik Spanyol kedua.

Kala itu kaum nasionalis didukung oleh negara-negara fasis seperti Jerman dan Italia, sedangkan kaum loyalis mendapat dukungan dari kaum komunis internasional dan para relawan dari Rusia. Perang yang mayoritas para tentaranya adalah petani ini berlangsung selama tiga tahun. Meskipun kala itu juga sedang terjadi Perang Dunia II, tapi Perang Saudara di Spanyol ini masih menggunakan taktik pasukan infantri daripada taktik modern dengan pesawat terbang ataupun tank.

Selama perang terjadi banyak korban yang berjatuhan, total korban perang kala itu diperkirakan sekitar 300 ribu hingga 1 juta jiwa. Yang paling parah adalah tindakan program pembunuhan massal yang dilakukan oleh kaum Nasionalis.

Bukan hanya memakan banyak korban tapi perang ini juga mengakibatkan runtuhnya kondisi ekonomi di Spanyol. Butuh puluhan tahun untuk Spanyol agar bisa memperbaiki kondisi ekonomi mereka pasca perang saudara ini. Hal ini juga berdampak pada kondisi politik di luar negara Spanyol yang menyebabkan komunitas intelektual turut membantu memulihkan Spanyol.

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *